Ramadhan Lebih Banyak Berbagi; Zakat, Infak, dan Shodaqoh

by - Mei 21, 2019

Ada yang tahu lagu Tompi yang berjudul Ramadhan Berbagi? Lagu ini mengingatkan kepada kita semua untuk makin banyak berbagi di bulan Ramadhan. Lagu ini juga enak banget didengar, bikin pingin goyang karena antara musik dan suara sungguh cucok meong. 



Berbicara soal berbagi, Islam memberi kategori berbagi menjadi tiga bagian yaitu Zakat, Infaq dan Shodaqoh. Sebenarnya inti dari ketiganya hampir sama, sama-sama memberi kepada seseorang yang mempunyai tujuan penting yaitu untuk kesejahteraan umat. Hanya saja, definisi dan penerimanya masing-masing berbeda.

Bulan ramadhan umat muslim dianjurkan untuk banyak berbagi karena pahalanya makin banyak dibanding bulan lainnya. Jika kita perhatikan, banyak kegiatan yang diadakan pada bulan ramadhan baik di lingkungan masyarakat maupun tempat kerja. Di sinilah kita dapat memanfaatkan untuk kegiatan berbagi.

Nah, kali ini aku akan berbagi pengertian tentang berbagi dalam bentuk Zakat, Infak dan Shodaqoh. Tidak detail amat, sih. Cuma garis kecil saja dan semoga tidak mengurangi makna, ya.

Pertama yaitu Zakat. Zakat adalah mengambil sebagian harta dengan ketentuan tertentu untuk diberikan kepada kelompok tertentu. Menurut kewajiban melakukannya, zakat adalah amal ibadah yang wajib dijalankan oleh setiap muslim yang dikenai kewajiban membayar zakat dan diberikan kepada 8 golongan masyarakat.

Untuk zakat yang umumnya dijalankan yaitu zakat fitrah dan zakat maal. Kedua jenis zakat ini ada ketentuannya. Lebih singkatnya, kaum muslim wajib mengeluarkan zakat satu tahun sekali pada bulan suci Ramadhan yang biasa disebut zakat untuk mensucikan diri (zakat fitrah), maupun zakat untuk mensucikan harta yang dimiliki sesuai syarat dan ketentuan (zakat maal).

Nah, untuk berbagi dalam bentuk zakat ini dapat berupa beras atau makanan pokok sehari-hari, dan juga uang. Tata caranya, kamu dapat mendatangi tempat dan juga panitia zakat. Ini lebih ringan karena kita hanya membawa beras atau uang. Selanjutnya, kamu niat berdoa untuk zakat yang akan dituntun oleh panitia, kemudian panitia akan mendistribusikan hasil zakat kepada masyarakat setempat khususnya, sesuai dengan syarat dan ketentuan pembagian zakat.

Kedua yaitu Infak. Berbagi untuk jenis yang satu ini tidak diwajibkan, hanya disunnahkan untuk dilakukan oleh umat Islam. Infak ini adalah cara berbagi pembelanjaan seorang muslim untuk kepentingan sendiri, keluarga, maupun masyarakat. Infak setelah pengajian, misalnya.

Di tempat kerjaku, selama bulan ramadhan ada kegiatan pengajian atau kultum. Selama pengajian berlangsung, ada kotak amal yang berjalan. Seluruh jama'ah pengajian disarankan untuk menyisikan rezekinya dengan mengisi kotak infak. Ini merupakan salah satu contoh infak untuk kepentingan sendiri.

Ketiga yaitu Shodaqoh. Nah, berbagi jenis ini meupakan bentuk infak yang lebih khusus lagi, yaitu pembelanjaan yang dilakukan di jalan Allah. Dan perlu diingat bahwa, shodaqoh tidak harus berupa uang. Kita juga dapat melakukannya dengan cara berbagi pikiran yang berguna dan membantu dengan tenaga. Ini cara berbagi yang paling ringan tapi cukup banyak godaan karena kadang melibatkan hati. 🙊

Kemudian yang menjadi pembeda dari zakat, infak dan shodaqoh adalah waktu pembayarannya. Kita dapat berinfak dan shodaqoh kapan saja ketika memiliki kemampuan membayarnya. Sedangkan zakat hanya boleh dilakukan pada masa-masa tertentu saja. Zakat fitrah wajib dibayarkan selama bulan Ramadhan, lalu zakat maal dibayarkan ketika telah mencapai nisabnya dan dimiliki penuh selama setahun.

Yuukk berbagi; zakat, infak, shodaqoh, sesuai anjuran agama! ❤

You May Also Like

0 komentar

Haai...maaf kalau aku ngga balas komentar kalian, ya. Tombol balas komentar belum bisa difungsikan. Hihihi