Buka Puasa Bareng SEKAWAN

by - Mei 28, 2019

Malas itu ketika whats app group SEKAWAN mulai ada notifikasi chat. Group ini isinya cuma empat orang; Alira, Alvis, Aga, dan Aku. Berkawan dengan mereka sejak SMK, beda kelas, beda jurusan, tapi kami kenal baik dan sering pulang bareng naik angkutan umum karena satu arah. Sebenarnya kami ada banyak, 15 mungkin. Tapi teman-teman yang lain udah susah diajak jalan bareng dan beberapa di luar kota. Tersisa sekawan, frasa dalam bahasa jawa yang berarti empat. Pas banget, ya. 


Kalau dibilang akrab, sebenarnya kami tidak terlalu. Dibilang tidak dekat, ya kami cukup paham satu sama lain. Lalu, kenapa kami bisa dalam satu wadah, dan bisa sok kompak sampai sekarang? Jawabannya karena dulu kami sama-sama telat nikah dan pada akhirnya ya nyaman aja ngobrolnya. Eeehhhhh...kita ketawa dulu, yuk! 😂😂😂 

Ini agak serius, disaat teman-teman satu gengs udah pada kerja sampai luar pulau, bahkan luar negeri, kami masih nyaman berada di bumi Banjarnegara. Kerja seadanya, berusaha menikmati apa yang ada. Aaah...intinya, dulu kalau keluar rumah buat karokean atau main sampai malam ya sama mereka. Hanya kami berempat yang lepas; jomblo kelamaan, tidak tahu pacarannya kapan tapi tiba-tiba sebar undangan, dan atau hubungan tanpa status yang endingnya sungguh mencengangkan. Hahaha. GITAAA...GITAAAA, ujung-ujungnya ya nikah sama siapa! 🙊

"Ayolaah buka bersama. Lama ngga ketemu juga, kaaan." Uut alias Emaknya Aga mulai merusak keheningan grup. Aku masih diam, diam-diam bae karena asli malas banget muncul di itu grup yang tidak jelas. 😄

"Yuuuh, kapan? Mau dimana, manuut." Gita alias Emaknya Alvis. Pokoknya ini orang sukanya manat manuut tapi endingnya kadang juga tidak jelas. 😄

"Yuukk. Tapi aku cuma bisa minggu ini. Minggu depan udah ngga dapat jatah libur." Si Muji alias Emaknya Alira, orang super sibuk dan jarang noleh kanan kiri ikut berkomentar.

Obrolan di grup terus berlanjut. Aku masih belum melayangkan komentar karena malas ujungnya PHP. Hahaha. Sampai akhirnya dimention siapa, gitu, buat pesan tempat sekaligus makanan. Aku pun muncul dan langsung mengirim menu makanan di tempat buka puasa yang mereka pingin. Duhh...ini nasib banget punya kontak si rumah makan idaman mereka. Hmmm...



Menu buka puasa sudah aku pesan sesuai keinginan yaitu crabby. Kami sampai sana sudah tinggal lahap, dong. Anak-anak pun mulai menyatu gara-gara lele dan mie goreng. Hahaha. Akhirnyaa...terwujud juga buka puasa bareng mereka. Aku kira rencana buka puasa bersama ini hanya akan menjadi wacana mengingat saking sibuknya dengan pekerjaaan masing-masing. Tapi ternyata mereka masih greget buat ngumpul. Padahal ya, anak-anak kami kalau sudah kumpul, tuh, paling susah diajak pulang. Bawaannya pingin main bareng terus. 🙊

Alhamdulillaah banget tahun ini bisa bertemu lagi sembari melunasi janji kepada Alira. Bahagia rasanya. Dan buka puasa bersama SEKAWAN ini adalah buka puasa perdanaku di luar rumah. Ya, tahun ini aku membatasi untuk tidak aktif ikut buka puasa bersama teman-teman. Alasannya karena Syaquita kadang tidak mau diajak, menolak gituuu.

Alhamdulilaah (lagi), tahun ini Uut hamil. Artinya, tahun depan jumlah personil buka puasa bersama insya allah akan bertambah. Aku berdoa banget tahun ini bisa hamil nyusul Uut. Pun dengan Mujel dan Gita. Pingin deh rasanya hamil bareng-bareng. 🙊

Tinggal dalam satu kota, bahkan satu Kecamatan, tapi ketemunya bisa dihitung jari. Paling banter setahun dua kali; sekali pas teman ada yang punya hajatan, dan sekali pas bulan Ramadhan yaitu momen buka puasa bersama. Aaah...semoga silaturahim terus terjaga yaaa, gaesss! Grupnya tidak sepi, gituu. Hiihhhhhhhh

You May Also Like

0 komentar

Haai...maaf kalau aku ngga balas komentar kalian, ya. Tombol balas komentar belum bisa difungsikan. Hihihi