Janji Tak Sampai

by - Januari 10, 2020

Rasa bahagia mulai menghampiri ketika waktu menunjukan pukul 17.30 WIB dan pekerjaan kantor telah selesai. Sudah melebihi jam kerja memang, tapi inilah yang sedang saya alami. Beberapa minggu ini, saya selalu pulang terlambat karena memang sedang ada pekerjaan tambahan dan itu deadline. Sungguh awal tahun yang produktif. 💓 Tak mengapa, asal badan sehat pekerjaan insya allah dapat diatasi sesuai tarjet. Hanya saja yang menjadi masalah yaitu kerap ada janji yang tak sampai.


Seperti biasa, sesampainya di teras rumah, klakson motor saya mainkan sebagai salah satu isyarat kalau saya sudah pulang. Sudah cukup lama rasanya saya berdiam di atas motor, ada dua menit mungkin. Tapi langkah kaki mungil Kecemut belum juga terdengar, celotehannya pun. Yasudah, akhirnya standar sepeda motor samping saya standarkan, kemudian turun dari motor. Kaki ini baru akan turun, tiba-tiba Mbah Uti membukakan pintu, pelan sekali.

"Lho, mana Syaquita?" Tanya saya kepada beliau yang terlihat kewalahan membuka pintu depan karena memang agak susah dibuka.

"Baru saja bobok." Jawabnya pelan.

Degh!

Mengetahui Kecemut sudah tidur, tuh, rasanya sediiiiih bangeeeet. Padahal hari masih sore. Dtambah lagi saat Mbah Uti menyampaikan bahwa Kecemut sempat bilang, "Hayooo...Ibu dulu atau Ayah dulu yang pulang, ya?"

Kami tidak ada yang pulang lebih awal. Tidak ada yang pulang tepat waktu. Dada ini tiba-tiba sesak. Kaki terus melangkah sampai akhirnya saya menjumpai Kecemut sedang tidur pulas di kamar. Tumpah air mata ini. Sore ini, saya  betul-betul menangisi Kecemut yang tengah tidur pulas. Sambil memeluknya erat, bibir ini tak henti-hentinya menciumi pipi dan keningnya. Tak peduli air mata ini terus menetes sampai sesegukan.

"Ibu udah pulang ya, Mbak." Saya yang berbaring di sebelah kanannya berbisik pelan di telinganya sambil elus-elus pipi. Entah berapa kali saya berbisik dengan kalimat yang sama. Dan entah berapa kali saya menciuminya. Sampai akhirnya dia membuka matanya, senyum, dan menepuk-nepuk pipi saya.

Alhamdulillaah. . .

"Ibu baru pulang, nih. Katanya kau main boneka. Yuh banguun." Saking kangennya, saking pingin main berdua, saya mengajaknya berkomunikasi. Namun tidak lama kemudian, dia kembali memejamkan mata sambil berkata "Besok."

Saya kembali sedih. . .

Entah kenapa hari ini saya merasa seperti kehilangan. Kehilangan yang teramaaat. Mungkin karena rasa kangen dan terlanjur membuat janji. Ya, pagi sebelum berangkat kantor, saya diajak main boneka oleh Kecemut. Tapi karena sudah siang, saya menolaknya pelan. Wajahnya merah seketika karena saya tidak bisa memenuhi keinginanannya, hanya peluk erat yang bisa saya berikan seketika itu.

"Nanti sore kita main boneka, ya. Jangan sedih. Ini Ibu sudah kesiangan. I love you." Saya kembali memeluknya, mencium keningnya, lalu pamit.

Janji tak sampai. Ternyata ada yang lebih menyedihkan dan menyakitkan dari kasih tak sampai, ya. Nyeriiii gini, euy.

Eeehh, Buk, kayak pernah ngalamin kasih tak sampai sajaaa. 😅

You May Also Like

0 komentar

Haai...mohon dimaafkan kalau aku terlambat atau malah ngga balas komentar kalian, ya.