Kejutan di Malam Tasyakur Akhirusanah 2021

by - Januari 08, 2022

Hello, Ibun! Apa kabar di minggu kedua tahun 2022, nih? Alhamdulillaah sudah berada di akhir pekan kedua, ya. Rasanya baru kemarin menikmati malam pergantian tahun dengan bobok cantik di rumah. Eh...sudah weekend lagi. Tidak terasa waktu berjalan begitu cepat. Apalagi saat menilik postingan terakhir di blog ini, saya "berhasil" melewati tiga bulan tanpa menulis artikel satu pun. Artinya, dalam tiga bulan terakhir tidak  ada job di blog ini. 🤣

Sungguh super parah! Dan ini sebuah pengakuan yang memalukan, tapi tetap saya tulis karena sebagai pengingat kepada diri sendiri tentang tujuan utama membuat blog ini yaitu untuk menuliskan momen bersama keluarga. Semoga tahun ini, saya bisa mengembalikan semangat dan juga mood untuk kembali menuliskan tumbuh kembang anak-anak atau momen bareng keluarga. Jujur, banyak momen yang telah kami lewati dan sepertinya tidak satu pun menjadi sebuah tulisan.

lomba akhirusanah TPQ Nurul Hikmah Pekauman Madukara

Saya masih beruntung karena setiap momen yang kami lewati selalu menyisakan dokumentasi. Salah satunya yaitu momen saat Kecemut berhasil "menaklukkan" panggung pekan akhirusanah. Seperti apa perjuangannya? Baca blog post ini sampai akhir, ya! 😆

Tentang Pekan Akhirusanah.

Pekan akhirusanah adalah acara yang diselenggarakan oleh pengurus Pendidikan Diniyah Al-Hidayah dan Taman Pendidikan Al-Qur'an (TPQ) Nurul Hikmah di desa tempat saya tinggal. Acara ini diisi dengan perlombaan sesuai dengan jenjangnya atau kelas. 

Pada jenjang TPQ, terdapat beberapa kelas yang biasanya ditandai dengan Jilid. Kecemut sendiri sampai saat ini masih belajar di jilid satu. Dia "nyaman" banget berada di kelas ini, padahal teman-teman seusianya sudah ada yang masuk di jilid dua. Kemudian di jenjang Pendidikan Diniyah juga terdapat beberapa kelas. Anak-anak seusia SMP biasanya sudah masuk jenjang ini. Kelasnya mulai dari kelas Tahsin Al-Qur'an, Hadits, sampai belajar berbagai macam Kitab seperti Ta'lim Muta'alim (adab).

Jadi, apa-apa yang telah dipelajari setiap harinya, itulah yang dilombakan di pekan akhirusanah.

Jasmine Mengikuti Lomba Akhirusanah.

Saat tahu Mbak akan mengikuti lomba akhirusanah, saya berniat untuk mengambil cuti satu hari karena perlombaan khusus TPQ dimulai pukul 15.00 WIB. Setelah konfirmasi kepada ustadzahnya, ternyata jadwal lomba kelasnya Mbak adalah hari Sabtu. Alhamdulillaah...karena Sabtu bertepatan dengan libur kerja, saya pun tidak jadi mengambil cuti, dong. Sementara Ayahnya yang juga ingin melihat putrinya tampil, tidak bisa mengambil cuti di hari Sabtu. Ya sudah, akhirnya saya dokumentasikan saja lewat video supaya Ayahnya bisa melihat penampilan Mbak saat di panggung.

Saya tidak menyangka ternyata putri kami sudah bertambah keberaniannya. Aku masih ingat betul, setahun yang lalu dia minta didampingi saat hendak naik ke panggung untuk menghafal anggota tubuh. Satu tahun kemudian, Ibuknya masih dengan rasa harap-harap cemas kalau nanti anaknya tidak mau naik panggung. Tapi, saat namanya dipanggil, dengan percaya diri maju dan naik ke panggung. Alhamdulillah...😍

Bagi kami, dia mau naik panggung tanpa drama adalah sebuah prestasi. Kemudian, di atas panggung dia membaca Qiroati jilid satu yang dilombakan. Setiap peserta lomba harus membaca dua halaman yang sudah ditentukan oleh tim juri dan menghafalkan dua surah pendek yang juga sudah ditentukan. Dalam membaca Qiroati, Alhamdulillah Mbak sudah lumayan lancar meskipun masih sering lirik-lirik Ibuk dan juga Ustadzahnya. Lalu, untuk hafalan surah pendek yaitu surah Al-Ikhlas dan Al-Lahab, dia masih belum lancar untuk surah Al-Lahab. Namun, setelah saya mendengarkan satu per satu peserta lomba, ternyata banyak yang belum hafal surah Al-Lahab. Sementara untuk surah Al-Ikhlas, hampir semua hafal.

Tidak apa-apa, meskipun sebenarnya anak seusia Jasmine sudah banyak yang hafal surah pendek atau sudah banyak yang naik ke jilid dua, tapi saya tetap bangga karena dia ada usaha dan mau berangkat mengaji tiap harinya. Saya pun tidak mengharuskan dia untuk mendapatkan juara dalam perlombaan ini. Hanya saja saya menyampaikan di awal sebelum dia berangkat untuk lomba untuk semangat dan jadilah pemberani.

Kejutan di Malam Tasyakur Akhirusanah 2021.

Setiap perlombaan diambil pemenang 1-3. Saat pengumuman, seluruh peserta lomba masih full berada di majelis. Sebagian besar peserta didampingi orang tuanya karena kelasnya Jasmine adalah kelas paling kecil. Majelis ramai tepuk tangan saat dimulai pembacaan juara. Beberapa anak juga terlihat mengucapkan selamat kepada temannya yang berhasil menjadi juara.

Lalu, bagaimana dengan Jasmine?

Ehem...dia belum masuk juara, dong. 🙈 Tapi alhamdulillah dia tidak mempermasalahkan dan tidak sedih. Apalagi setelah pengumuman juara seluruh peserta diberi jajanan oleh panitia sebagai bentuk apresiasi. Anak-anak pun keluar majelis dengan hati bahagia tanpa ada drama.

Rezeki memang tak ke mana.

kejutan di malam tasyakur akhirusanah 2021
Ngelirik piala tetangga ya, Mbak...haha (Tika, Al-Karim, Jasmine)

Malam tasyakuran akhirusanah yang diisi dengan pengajian dan penerimaan hadiah, seluruh santri berkumpul di majelis untuk menyaksikan teman-teman mendapat hadiah. Jasmine dari rumah sudah pamit mau menyaksikan Al-Karim, teman mainnya yang menang juara 2. Dia semangat banget izin mau melihatnya. Karena kebetulan saya sedang di rumah, saya pun ikut mengikutinya sambil gendong Wildan.

Namanya rezeki tak ke mana, ternyata ada penambahan pemenang yang semula hanya tiga anak menjadi empat anak. Dan saat pemanggilan peserta yang menang lomba, Jasmine ikut dipanggil oleh panitia karena nilainya masuk peringkat keempat. 😂 Betul-betul kejutan buat Jasmine dan juga saya yang saat itu berada di sampingnya. Kami berdua happy banget, dong. Seperti mimpi melihat anak menerima piala.

Review Belajar Qiroati di TPQ Nurul Hikmah. 

Tahun ini, Jasmine masih berkutat di jilid satu. Saya sebagai orang tua mengakui dan memahami bahwa dia cukup susah untuk mengingat satu per satu huruf hijaiyah. Sudah belajar sampai huruf Shad, misalnya. Dia biasanya lupa dengan beberapa huruf sebelumnya. Ada jeda sebelum membacanya, belum bisa langsung lancar, gitu.

Setiap hari kami mengaji bersama, mengulang apa yang sudah diajarkan di TPQ. Ini kami lakukan sebagai salah satu cara supaya Jasmine tidak mudah lupa saat sore harinya kembali belajar bersama Ustadzahnya. Tapi namanya daya ingat, tuh, tidak bisa dipaksakan sekalipun katanya daya ingat anak-anak paling bagus.

"Ibun, aku U lagi, nih!"

Artinya, dia mengulang lagi untuk bacaan yang sedang dipelajari. Saya tandai, dalam satu lembar dia bisa lulus paling tidak 3-4 kali pertemuan. Jadi, selama 1-3 kali pertemuan, dia biasanya akan mendapatkan tanda U yang artinya mengulang. Kemudian, di pertemuan ke empat atau kelima, akan mendapatkan tanda L yang berarti lulus.

Semoga tahun ini Jasmine bisa lulus jilid satu. Dalam pendidikan formalnya, tahun ini dia insya Allah masuk SD. Semoga dimudahkan segala urusan dan semakin semangat belajarnya. 

Eh, anak-anak sudah masuk TPQ belum, Bun? Atau, mengajinya private, nih?

You May Also Like

0 komentar

Haai...mohon dimaafkan kalau aku terlambat atau malah ngga balas komentar kalian, ya.