Selamat Datang, Wildan

by - Mei 30, 2020

Entah ada apa gerangan, sebelum tarawih rasanya pingin banget ngirim pesan ke suami yang masih kerja. Padahal pas buka puasa, tuh, udah video call bareng Kecemut juga. Rasa-rasanya ada yang harus saya sampaikan, tapi nyampein apaaaa? Pingin banget ngomong, tapi ngomongin apa? Diiih...udah seperti gadis yang lagi PDKT sama bujang, mau komunikasi saja mikirnya lamaa. 😂



Udah kepalang buka jendela chat, saya pun iseng mengirimkan pesan ke suami.

Iseng-iseng tak berhadiaah...

"Ayaah, kayaknya ade bakal launching malam ini, deh." 

Pesan iseng yang mungkin bisa bikin suami mulai buyar dengan kerjaannya. 🙊 Saya katakan pesan iseng karena pada hari itu juga saya sama sekali tidak merasakan tanda-tanda si jabang bayi akan segera lahir. HPLnya juga masih masih seminggu lagi yaitu tanggal 30 Mei 2020.

"Tunggu aku, ya. Bentar lagi pulang."

Membaca balasan singkat dari suami, kepala saya reflek tengok kiri dan melihat jam dinding, padahal di chat juga tertera waktu. Dasaar oneeng! 😂

Malam itu, waktu baru menunjukkan pukul 20.30 WIB. Hmm...masih 30 menit lagi suami keluar dari kantornya. Lanjut perjalanan pulang kurang lebih 20 menit. Yasudah...akhirnya saya pun tidur duluan karena emang ngantuk banget, sementara Kecemut ikut Mbah Uti ke mushola depan rumah karena malam itu ada khotmil qur'an.

Tidur sendiri, kok, rasanya aneh. Hampa, gitu. Saya pun keluar kamar dan duduk di ruang tengah sambil ngemil dan dengerin lantunan ayat suci al-qur'an yang terdengar jelas dari toa mushola depan rumah.

Mulai, deeeh!

Waktu menunjukan pukul 22.00 WIB lebih dikiiit bangettt. Terdengar suara motor masuk rumah. Saya coba lihat, ternyata suami. Yeess! Masih di atas sepeda motor udah senyum-senyum kemudian jalan menghampiri saya dan memastikan kondisi saya yang jelas-jelas saat itu saya lagi ngemil.

Entah ada apa gerangan (lagi), tiba-tiba saya merasa perut ini tidak nyaman, gitu. Saya pun jalan mondar-mandir dari ruang tengah ke kamar, lanjut ke depan, kembali ke ruang tengah, terus diulang-ulang. Suami pun kembali memastikan bahwa saya baik-baik saja. Duhh...mulai, nih. Perut rasa-rasanya ugh! 🙅🏻‍♀️

Kecemut dan Ibu pulang dari khotmil qur'an. Melihat saya sedang jalan-jalan di dalam rumah, dengan mimik wajah khawatir, Ibu memegang perut saya.

"Kenapa? Udah kerasa?" Tanya Ibu sambil usap-usap perut saya.

"Minta tolong Mbah Silo buat ke sini, ya. Khawatirnya malam ini ngelahirin." Imbuhnya.

Yups...Ibu saya tidak berani menemani apalagi mendampingi ketika saya lahiran. Makanya selalu minta tolong ke Mbah Silo, mbak ipar Bapak saya. Budhe, gitu. Tapi saya memanggilnya udah terbiasa Mbah semenjak ada Kecemut. Beliau yang selalu mendampingi dan mengurus segala kebutuhan saya ketika lahiran. Tentunya selain suami, dong. Beliau juga yang selalu siap siaga untuk keluarga saya. Kami saling membantu. Karena merasa masih biasa saja dan belum ada tanda-tanda mau ngelahirin, saya pun menolaknya. Lebih tepatnya tidak ingin membuat Mbah Silo kepikiran. Yaa...kan belum kerasa apa-apa, gitu. Nanti kalau sudah mulai kerasa barulah berkabar.

Pergilah ke Puskesmas!

"Yaah...ke Puskesmas, yuh! Udah rada mules ini."

Yuhuiii...perut saya mulai kerasa kruwes-kruwes di bagian depan. Tanpa pikir lama, suami mengambil kunci motor dan kami pun bergegas menuju Puskesmas. Saya pamit kepada Kecemut yang saat itu sedang merajuk karena ingin ikut kami ke Puskesmas tapi tidak memungkinkan. Tengah malam, cuy! Tapi yaaa...karena nangisnya super lebay, akhirnya kami mengizinkannya untuk ikut bersama Om dan Tantenya.

Puskesmas Madukara 1 menjadi tujuan kami. Lokasinya cukup dekat, kira-kira lima menit dari rumah. Sesampainya di Puskesmas, kami bertemu penjaga malam dan langsung diarahkan ke ruang bersalin karena saya menyampaikan kalau sudah mulai kontraksi, padahal belum. 😂 Dia pun langsung membangunkan bidan yang piket malam itu.

Bu Efi dan Bu Eli (ini nama entah benar atau tidak) pun langsung melakukan tindakan, gitu. Saat diperiksa, ternyata saya sudah pembukaan satu. Secara teori, jarak waktu dari pembukaan satu menuju pembukaan maksimal yaitu kurang lebih empat jam. Malam itu, waktu baru menunjukan pukul 23.30 WIB, artinya bidan akan kembali memeriksa saya pada pukul 04.00 WIB. Tapi saya menolaknya. Pengalaman pas lahiran anak pertama, jarak antara pembukaan satu sampai maksimal, tuh, hanya membutuhkan waktu 2 jam. 

On proses, gengs...

"Bu, saya tidak bisa kalau harus menunggu sampai jam 04.00 WIB."  Ucap saya kepada Bu Bidan.

"Ya nanti sambil lihat sikon ya, Mbak. Sekarang tiduran saja di sini. Suami bisa menunggu di luar." Jawab Bu Eli. Namanya Bidan, harus sesuai prosedur SOP,  ya. 

Hmmm...tidur sendirian di dalam kamar bersalin. Enak ajaaa! Kamar lumayan nyaman, sih, karena fasilitas di puskesmas ini rata-rata baru. Bangunan pun, baru pemugaran dan kembali dibangun, gitu. Tapi kalau sendirian ya mana bisa laaah. 🙊 Lagipula bukan gue banged mau ngelahirin tapi tiduran di kasur. Akhirnya saya pun keluar, ketemu suami. Sementara Kecemut dan om-nya sudah pulang karena anak-anak tidak diizinkan masuk puskesmas. Maklum, masih masa-masa pandemi.

"Mas, baju-baju bayi disiapkan, ya. Segera saja." Pinta Bu Eli kepada suami yang saat itu nemenin saya jalan santai di depan puskesmas. 

Rasanya baru berapa kali bolak-balik, kok, ada cairan yang keluar dari jalan lahir. Saya panik, dong. Soalnya pas ngelahirin Kecemut, saya jalan santai juga dan tidak sampai keluar cairan. Saya pun kembali ke ruang bersalin dan suami memanggil bu bidan.

"Mas, baju-baju bayinya manaa?." Bu Eli kembali meminta kami untuk menyiapkan kebutuhan bayi baru lahir. Kami sudah minta tolong ke Om untuk mengantarkannya, tapi emang belum datang. Padahal di rumah sudah saya siapkan  segala seuatunya di tas, tinggal nenteng saja. Tapi ternyata masih kurang lengkap yaitu belum ada jarik. 🤣

Proses secepat kilat...

Waktu menunjukan pukul 23.45 WIB (kata suami), saya mulai merasakan kontraksi yang luar biasa karena bayi seperti udah mau mbrojol. 🤣 Bu Efi memberi aba-aba kelahiran, sementara Bu ..... masih terus menanyakan perlengkapan bayi yang tak kunjung datang. 🙈 Suami panik, aku pun. Ndilalah, kok, ya tidak dibawa tasnya, gitu. Padahal tinggal nenteng. Aahh...santaai, di puskesmas, kan, menyediakan perlengkapan bayi. Tidak perlu panik laaah. 🙊

Tidak disangka proses persalinan begitu cepat. Dari pembukaan satu, lima menit kemudian pas kembali ke ruang bersalin sudah pembukaan tiga. Karena pembukaannya ternyata dirasa lebih cepat dari perkiraan, saya pun diminta tiduran untuk diperiksa tekanan darahnya. Hasrat mau mbrojol sudah tidak terkendali, ternyata pembukaan sudah penuh. Pantas saja bawaannya pingin ngedeen mulu.

Tapi tahaaan, jangan ngeden dulu! 

Kira-kira pukul 24.00 WIB, saya mulai ngeden tipis-tipis dan langsung kena marah bidan, dong. Otak ini tiba-tiba flashback ke empat tahun silam ketika saya melahirkan Kecemut. Rasa pingin ngeden, tuh, tidak bisa ditahan karena emang natural. Meski begitu, saya harus mengikuti aba-aba dari bidan biar jalan lahir aman tanpa obras. 🤣



Proses melahirkan kali ini saya merasa lebih santai dan dapat mengontrol segala-gala termasuk pengaturan nafas. Alhamdulillaah...tepat pukul 24.08 WIB, Cemunyil lahir. Kabar baiknya, bidan tidak melakukan tindakan obras! Uwuuww...rasanya happy bangetttt, dong. Seperti tidak terjadi apa-apa, seperti tidak habis melahirkan karena saya bisa langsung jalan kenceng tanpa hambatan. 🙊


Selamat datang di dunia, Muhammad Wildan Al Ghifari. Lahir pada Sabtu Wage, 23 Mei 2020,  Pukul 24.08 WIB, dengan berat badan 3 kg, panjang badan 49 cm. Banyak doa yang kami panjatkan untukmu, Nak. Semoga kelak menjadi anak yang sholih, ya. We love you, Cemunyilll. ^-*

You May Also Like

22 komentar

  1. MasyaAllah TabarokAllah..... selamat dataaanggg WILDAN ganteng, imut, sholeh, taqwa
    Bahagia selalu ya Nak

    BalasHapus
  2. Gantengnya! Cepet juga proses lahirnya Wildan. Mbakku dulu yang anak kedua juga lumayan cepet katanya. Terus kan kebetulan di puskesmas lagi kosong. Jadi sekamar ada 4 tempat tidur, sekeluarga yang nempatin sampai pagi, hahaha

    BalasHapus
  3. Masya Allah saya selalu bergetar kalau baca cerita orang melahirkan, ikut deg-degan tiap baca kata per katanya.. Selamat atas kelahiran Wildan semoga menjadi anak sholeh yang sayang keluarga ya

    BalasHapus
  4. Masya Allah, anaknya Idah sudah dua. Sudah lama juga ya kita kenal di dunia blog. Dulu masih gadis sering chatting, gak terasa sekarang anaknya sudah dua saja.


    (Kata Idah gak terasa di situ hihi).


    Baarakallahu fiikum. Semoga jadi anak shalih ya Wildan.

    Sun sayang dari jauh. 💕

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah.. melihat prosesnya kayaknya kok dimudahkan sekali ya Teh. Aku 2 kali lahiran, anakku semua pada tidak mau turun panggul, yang no 2 malah stagnan ora obah ora solah. Hehehe.. tapi balik lagi, semua bayi udah ada jalan ninjanya masing-masing. Eh jalan lahir.

    Selamat ya Teh.. Semoga tumbuh menjadi anak soleh dan menuruti kata-kata orang tua.

    BalasHapus
  6. wah, Idaaaaah selamat yaaayh!
    Semoga Wildan menjadi anak yang soleh dan berbakti kepada orang tua
    Aku bacanya sambil ikutan mules teringat zaman melahirkan dulu hehehe

    BalasHapus
  7. Masya Allah.
    Langsung kebayang proses lahran Yasmin putriku.
    Berasa ikut mules, hihihi.
    Selamat datang Wildan...
    Seoga jadi anak yang saleh ya, sayang.
    Aamiin...

    BalasHapus
  8. Selamat ya mbak atas kelahiran putranya, semoga menjadi anak sholeh, taat pada agama dan hormat kepada kedua orang tuanya. Alhamdulillah banget ya proses lahirannya juga lancar.

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah terharu bacanya say, semoga Wildan jadi anak Soleh, sehat dan cerdas..semoga bisa ketemuan lagi kita ya pengen lihat debay

    BalasHapus
  10. Selamat atas kelahiran putranya, mbak. Semoga jadi anak yang sholeh dan selalu membanggakan keluarga.
    Seru ya pengalaman melahirkannya, hehe..

    BalasHapus
  11. welcome Wildan, i hope you be shalih anda always grow up happy, healthy and be kind boy. I love you cute baby cause i have not a boy.

    BalasHapus
  12. Syukurlah ya Idah, proses lahirannya lancar. Duh ngomongin ngeden, aku dulu salah ngeden waktu proses ngelahirkan, bayinya gak keluar2 jadinya, sampai lelaaah haha.
    Selamat datang Wildan, sehat-sehat terus ya.

    BalasHapus
  13. maasyaallah tabarakallahu proses persalinannya lancar, ibu dan Wildan sehat... semoga tumbuh kembang Wildan makin hari makin baik

    BalasHapus
  14. Barakallahu fiikum,
    Semoga segera sehat dan ASI nya lancar hingga 2 tahun.

    MashaAllah~
    Lahirannya bisa lancar banget gituuu...berkah tiada terkiraaa..

    Selamat yaa, kak..
    Selamat datang, Wildan.

    BalasHapus
  15. Masya Allah udah sebulan lebih usianya sekarang ya, barakallah atas kelahiran ananda Wildan. Semoga menjadi anak sholeh yang memuliakan orang tua, sayang dengan keluarganya, aamiin

    BalasHapus
  16. MasyaAllah, barakallah mbak. Bundanya pasti udah pulih ya, udah mulai menulis lagi. Sun sayang untuk si mungil Wildan. Moga sehat selalu yaa 💕

    BalasHapus
  17. Welcome to the world, dek Wildan. Semoga sehat selalu dan jadi anak sholih kebanggaan keluarga. Cepet juga ya Dah proses melahirkannya. Kok ya sama dengan Faris ya, dari bukaan 3 ke bukaan full ga sampe setengah jam. Dari kasur dibawa ke tempat lahiran tuh udah mau mbrojol rasanya tuh kepalanya, sampai ditahan-tahan.

    BalasHapus
  18. Masya Allah, selamat ya mbak ternyata punya anggota keluarga baru nih. Semoga anaknya menjadi anak yang soleh, sehat dan berbakti kepada kedua orangtuanya.Amin

    BalasHapus
  19. Barakallah Idah. Salam sayang untuk Wildan dan kechemuth. Pengen thilik. Biar punya alasan jalan ke luar kota sakjane ha-ha-ha

    BalasHapus
  20. Aku ikutan mbayangin pas ngedennya hahaha :D
    Aku dulu jg gak mau ditinggal suami di room sendirian mbak, enak aja, kudu nemenin terus haha :D
    Alhamdulillah ya lahirannya lancar. Seneng banget liat baby, semoga sehat2 selalu ya ibu dan baby aamiin

    BalasHapus
  21. Alhamdulilah lancar banget ya mba ga pake lama lagih beda denganku wkwk sampe harus disesar buat anak kedua

    BalasHapus
  22. Alhamdulillah selamat atas kelahiran putranya Mbak. Selamat datang Wildan. Btw masih penasaran sama Omnya itu datang jam berapa ke puskesmas? Apa perlengkapannya dibawa semua?

    BalasHapus

Haai...mohon dimaafkan kalau aku terlambat atau malah ngga balas komentar kalian, ya.