Milestone: Celotehan Favorit Pada Usia 20 Bulan

by - Desember 27, 2017

Mulut mungilnya terus mengulang dengan pertanyaan yang sama. Tak sabar mendapat jawaban, tangan kanannya pun bergerak seakan memberi isyarat untuk mendapat jawaban lebih cepat. Dengan adegan-adegan sederhana seperti itu, kerap membuatku terpukau dengan tingkahnya. Apalagi jika aku berhasil meledeknya, atau memberi jawaban yang membuat kedua matanya turut bicara. Tambah emesh! 😉



Entah sengaja atau memang ingin bermanja, kadang dia masih terus bertanya padahal sudah mendapat jawaban. Sesekali dia melempar petanyaan-pertanyaan berikutnya yang berujung pada kesuh sendiri tapi sukses bikin Ibu ngakak so hard karena kadang terlalu susah menerjemahkan celotehannya. Beda banget isyarat balikan dari mantan yang mudah ditebak. 🤣

Aku sering ngga percaya saat mendengar celotehan-celotehan ringan keluar dari mulut Yasmin. Selain banyaknya kosa kata, aku sempat mengira bahwa Yasmin bakal ngalami speech delay. Pikirku, sih, karena perkembangan berjalannya bisa dibilang terlambat, jadi sepertinya akan berpengaruh dengan perkembangan bicaranya juga.

Tapi pernyataan bahwa tiap anak, tuh, unik, kini kembali terbukti. Bahwa apa yang mereka tunjukan duluan kepada dunia, itulah yang mereka kuasai dulu saat itu. Belajar jalan boleh terlambat, tapi ngga dengan belajar ngocehnya yang sudah mirip Burung Beo. 

My Darling, maafkan Ibu yang kadang sampai susah menerjemahkan celotehanmu, ya. 🙈

Dari sekian juta celotehan yang belum semuanya aku pahami, Yasmin punya celotehan andalan yang dia ucapkan secara utuh, dan cukup jelas. Ini, nih, celotehan favorit yang kerap diucapkan di usianya yang genap dua puluh bulan.

Apa, ya?

Ini kelihatan sepele banget. Apalagi buat orang dewasa. Tapi ketika celotehan ini keluar dari mulut Yasmin, aku tak kuasa untuk tidak memberikan respon. Nampak rasa ingin tahunya begitu besar. Belum lagi dari ekspresi mata dan bahasa tubuhnya, dia betul-betul membutuhkan jawaban.



Celotehan berupa pertanyaan ini biasanya dia lontarkan saat melihat benda yang baru dijumpai atau mendengar suara yang asing menurutnya.

"Apa, ya?"

"Itu suara tikus lagi berantem di atas."

"Apa, ya?"

"Tikuut, Sayang."

"Hiiih...takuut."

Jatuhlah dia ke dalam pelukan Ibu hanya karena suara tikus rusuh. Hahaha.

Wita Mawon

Sepertinya Kecemutku ini bakal menjadi perempuan yang mandiri. ~aamiin~ Dia jarang minta tolong jika memang dia bisa mengerjakannya sendiri. Menaruh baju kotor miliknya, misalnya.

Sebelum ke mandi, baju-baju kotor miliknya ngga hanya boleh dibawanya. Aku, Uti, Mak Yem, ngga boleh membawa baju-baju yang baru dia pakai. Karena sudah tahu tempat baju kotor, dia pun langsung menuju mesin cuci. Ditaruhlah baju tersebut ke dalam ember yang ada di dekat mesin cuci.

Tak berhenti sampai sini. Membawa barang yang agaknya cukup merugikan pun sering dia minta. Piring yang baru buat makan aku, misalnya. Melihatnya ngotot mau membawakan piring, was wasa rasanya. Tapi kalau dia udah bilang "wita mawon", aku mending mendampinginya ketimbang menjadi ribut nantinya.

Eh btw, arti dari wita mawon tuh wita saja. Bahasa yang dia pakai campuran, gitu. Seperti nama panggilannya, kadang Yasmin, Syaquita, kadang juga Wita. Hahahaha. Biar lah, yang penting bahagia. 🤣

Ayo Dolan!

Ini ngga bisa ditawar, kalau udah minta keluar dari rumah, tangannya bakal meraih tangan siapapun yang sedang dia inginkan untuk menjadi partner dolan. Biasanya sih tangan Ayahnya. Minta dolan, plus jajan! Beuuuh...kalau udah sampai sini, ngga ada yang tergantikan. Harus Ayah karena memang hanya Ayah yang mau mengantarnya ke warung.

Kalau Ibu? No no no no! Biarin kalau dikatain kejam, yang penting halal. 😂



Jadi nih, Yasmin tipe anak yang agak susah kalau hanya main di rumah. Dia lebih suka main di luar rumah. Tapi ya, kadang Utinya suka protektif, gitu. Meski udah ditahan sama Utinya, dia tetap ngeyel dan terus mengajak dolan. Hahaha.

Dududuh...ternyata asyik juga mengingat-ingat celotehan si kecil. Ibu asyik menuliskannya, yang baca mah malas banget. Hahaha. Ngga apa-apa, buat kenangan ya, Beb.

You May Also Like

1 komentar

Haai...maaf kalau aku ngga balas komentar kalian, ya. Tombol balas komentar belum bisa difungsikan. Hihihi

Activity On Instagram